Tantehot's Blog

betty dientot om-om

Posted in om-om genit by tantehot on March 19, 2010

Weekend kemaren, persediaan kebutuhanku sehari2 sudah hampir habis. Di
supermarket besar yang ada di mal deket tempat kosku kebetulan sedang
menggelar program diskon 15% untuk semua barang, tapi kalo diteliti sangat terbatas dalam jumlah yang boleh dibeli yaitu masing2 item hanya 2 unit. Satu iklan yang menjebak pelanggan yang tidak teliti membaca iklannya, memang sih keterbatasan ini dicetak dalam font kecil2 sehingga biasanya tidak dibaca. Sesampainya di kasir biasanya suka terjadi perdebatan antara pelanggan yang sudah memenuhi trolley belanjaannya sampe hampir luber dengan sang kasir dan seperti biasa kasir biasanya mengeluarkan kartu asnya berupa fotokopi iklan di surat kabar dimana kata2 ‘maksimum 2′ sudah dibold dengan stabilo berwarna. Dimana juga pelanggan gak pernah menang dalam kondisi seperti itu. Aku memang butuh beli tapi pasti pembeliaanku tidak maen borong karena keterbatasan dana sehingga aku teliti dalam membaca tag harga dan pengumuman mana yang diskon mana yang tidak. Lagian aku belinya juga biasanya masing2 item cuma satu. Karena lagi weekend aku santai ja, cuma pake celana pendek dan kaos gombrong ja, sendal jepit. Aku senang mengelilingi supermarket sekalian membunuh waktu, walaupun aku cuma menenteng kranjang belanja, tetrus saja aku brosing melihat produk yang dijual
di supermarket itu. Beberapa kali aku berpapasan denganseorang lelaki, ganteng juga sih, atletis, mungkin umurnya akhir 30an. Dia tersenyum setiap kali papasan dengan aku. Mula2 aku gak memperhatikannya, tapi setelah beberapa kali papasan dan dia selalu senyum, apa salahnya kalo aku membalas senyumnya.

Disatu lorong, aku sedang nungging memperhatikan produk pembersih yang
kebetulan diletakkan di rak bagian bawah ketika dia lewat. Entah sengaja ato tidak trolleynya menyenggol pantatku sehingga kranjang blanjaanku jatuh. Dengan sigap dia membantu aku memunguti belanjaanku yang tercecer kelantai sambil minta maaf. Ya gak apa sih, gak sakit, tapi sengaja aku pasang muka cemberut. “Sori banget ya mbak, tadi gak sengaja kesenggol. Saya lepas trolleynya untuk mengambil produk ini, ee kok jalan ndiri. Sakit ya mbak”. Aku diem aja. “Wah marah ya mbak, maaf deh sekali lagi. Jangan cemberut dong, ntar cantiknya luntur lo. Gini deh, buat nebus dosa saya yang bayarin deh belanjaannya”. Aku tersenyum mendengar tawarannya. “betty gak apa2 kok om”. “O betty toh namanya, aku …. (sambil memperkenalkan diri). Kok blanjanya dikit amir”. “Kok Amir sih om”. “Iya si amat lagipulang kampung”. Aku tertawa mendengar guyonannya. “Santai amat si pakeannya”. “Napa om gak suka ya liatnya”. “Suka kok, orang cantik kalo pake pakean apa aja tetep ja cantik. Apalagi…” Aku seneng mendengar sanjungannya dan penasaran juga kenapa kok dia tidak menyelesaikan omongannya. “apalagi apa om,
ngomong kok sepotong2 gitu seh”. Dia diam saja sambil meneruskan mengambil produk2 yang dia butuhkan ke trolleynya. Aku mengikutinya karena kranjang blanjaanku diletakkan di trolleynya juga. “Om, tadi mo ngomong apa”. “Apa, aku gak ngomong apa2 kok”. “Itu tadi ngomongnya belum selesai. Apalagi apa si”. “Penasaran ya”. “Iya ni, om bikin betty penasaran ja sih, ayo dong om apalagi apa”. “Tapi janji ya jangan marah lagi kalo aku ngomong”. “Napa mesti marah”. “Kan tadi aku bilang, kamu tu cantik, jadi pake pakean apa aja tetep ja cantik”. Sengaja dia gak meneruskan keterangannya, aku jadi makin penasaran. “Tadi ngomongnya pake apalagi, ayo dong om apalagi apa”, aku mulai merajuk. “Apalagi kalo gak pake apa2, makin cantik deh”, sambungnya sambil tertawa. “Ih, om genit. Pagi2 gini dah mo liat betty gak pake apa2″. “O, mau toh gak pake apa2 didepan aku”. “Ih, piktor”, kataku sambil mencubit lengannya. “Kamu blanjanya dikit banget sih. Kalo masih ada yang diperluin beli aja, kan aku yang bayarin”. “Bener boleh om”. “Bener, kan buat minta maaf dan supaya kamu mau gak pake apa2 didepanku”. “Ih ngaco deh”, kataku sambil senyum. Karena ditawarin ya aku gak sungkan untuk membeli semua
yang aku butuhkan sehingga cukup banyak juga blanjaanku.

Selesai blanja, dia membawa trolley ke kasir, dah rame yang blanja, jadi ngantri cukup lama. “Laper ya Din”, “Iya om, ngantrinya lama banget sih”. “Lagian sekarang dah waktunya makan siang. Kamu tadi kesini naek apa”. “Ojek om”. “Deket sini tinggalnya”. “Deket om, betty kos kok”. “Ya udah kita drop blanjaan kamu ke kos kamu, dah gitu kita makan ya”. “Ngapain om bolak balik. Kita taruh blanjaan dimobil om aja, baru cari makan, disini ja juga banyak makanan”. “Oke nona manis”. Dia menuruti saranku. Trolley
dibawa ke basement, dan isinya disimpen dibagasi mobilnya. Kemudian kita
kembali lagi ke atas, dia menggandeng tanganku. aku membiarkan saja tanganku digenggamnya. “Gak apa kan gandengan”. “Gak om”. “Kan kaya lagi pacaran ya Din”. “Iya om”. “Mau jadi pacar aku mangnya”. Alu diem sambil memandang wajahnya yang ganteng. “Makan dulu deh om, dah laper, pagi betty gak sarapan”. “Kok gak sarapan”. “Namanya juga anak kos om, gak ada persediaan makanan, lagian mo disimpen dimana, gak punya lemari es kan”. “Kasian, yuk deh kita makan”. Dia mengajak aku ke foodcourt, aku disuruh milih apa yang aku suka dan dia yang pesan.

Sambil makan kita nerusin ngobrolnya. “Mau gak jadi pacar aku?” “Mangnya gak ada yang marah kalo betty jadi pacarnya om”. “Gak ada tuh, aku kan sendiri. Kamu dah punya pacar ya”. “Udah putus om”. “Kok putus”. “Abis dia egois sih”. “Egois?” “Ya, mo enaknya sendiri ja, gak pernah mikirin betty”. “Om kok sendiri”. “Iya say, aku dah pisah ma istri, kebetulan gak punya anak, jadi ya sendirian”. “Om tinggal dimana”. “Di apartment deket sini kok”. “Rumah buat mantan ya om”. “Kok tau, mau ya jadi pacar aku”. “Mangnya om gak malu, betty kan masi abege”. “Kamu masi sekolah”. “Masi om”. “Kelas berapa”. “kelas tiga om”. “Wah abege banget ya”. “Makanya om gak malu pacaran ma betty”. “Gak, kamu gak kliatan kok masi klas tiga, tadinya aku kirain dah kuliah”. “betty kan biasa aja om”. “Kamu cantik, seksi
lagi”. “Kok seksi om”. “Tu yang kamu umpetin debalik kaos gombrong kamu besar kan”. “Ih matanya genit deh, ngeliatin dada orang”. “Keliatan kok, asik ya cowok kamu”. “asik apaan om”. “Pasti suka ngeremes ya Din”. “Iya sih om, mantan betty dah kerja”. “O gitu, kamu kok kos”. “Kan ortu didaerah om”. “Pacar kamu selaen ngeremes kamu, ngapain aja kalo pacaran”. “Ya biasalah om”. “Biasa apaan”. “Kaya om gak pernah pacaran aja, biasanya lelaki ngapain kalo berdua ceweknya. Kan gak cuma ngeremes aja”. “Kamu dah maen ya ma mantan kamu”. “Udah om”. “Sering?” “Setiap pacaran om”. “asik dong”. “enggak tuh, dia kan egois”. “O, ngerti aku sekarang, pasti dia gak bisa muasin kamu ya”. “Tu om tau”. “Cepet keluar ya Din”. “Iya om, kalo dah gitu ya udah, padahal betty masi pengen banget. Kesel, jadi
daripada ribut terus ya bubaran aja”. “Jadi sekaang betty cari lelaki yang bisa muasin kamu”. Aku jadi tersipu mendengar ucapannya. “Aku bisa banget Din muasin kamu”. “Om, ah betty jadi malu”. “Gak usah malu lah, normal kok”.

Sembari ngobrol gitu, selesailah kita makan. “Din mo aku beliin pakean gak”. “om kok royal amir sih”. “Amat dah balik lo”, katanya sambil tertawa berderai. “Kamu kan mo jadi pacarku. anak kos kaya kamu kan dananya suka cekak, ya gak apa kan kalo aku yang beliin kamu pakean. Mau ya”. Aku mengangguk, dia mengajakku ke dept store yang ada di mall dan mambiarkan aku memilih pakean yang aku inginkan. Aku membeli jins dan t
shirt aja karena sehari2 memang aku pake pakean jenis itu. “Gak beli daleman sekalian”, katanya sambil tersenyum. Ditawari ya aku iya aja. Aku membeli bra dan cd. Ketika dia bayarin semuanya, dia melihat ukuran braku. “Pantes besar ya Din”. “Aku jadi tersipu, “om nih, gangguin betty ja”. Kasi senyum2 aja melihat aku ma si om, pasti dia mikir aku abege bispak yang lagi di book om2. Masabodoh lah, emangnya gua pikirin. Seelsai belanja, kita menuju ke mobilnya. Dia mengantarku pulang. Sebelon aku turun, dia mengajak aku malem mingguan. “Ntar aku jemput jam 7 ya Din”. “Mo ngajak betty kemana om”. “Ya santai aja, masak kamu malem minggu
bengong nepokin nyamuk”. Aku mengiyakan ja ajakannya.

Tepat jam 7, dia dah menjemputku lagi. Aku mengenakan pakean yang dia belikan tadi. “Kamu cantik banget deh Din, beda dari tadi siang, Bangga aku punya pacar secantik kamu”. “Mangnya kita dah jadian om”. “Anggep ja udah”. “Om mo ajak betty kemana sih”. “Kita cari makan malem ya, aku mo ajak kamu ke cafe. Bisa makan sembari dengerin musik”. Di cafe itu dia memesan makanan yang jarang aku makan, karena memang gak kebeli dari uang sakuku. Asik juga jadi pacar om2 ya, duitnya tebel soale. “Kamu kalo maen pake gaya apa Din”. “Om seneng banget ya ngomongin maen”. “Mangnya kamu gak suka ya, aku tau kamu sukanya ngelakuinnya ja ya”, “Gak juga sih om, betty malu ja ngejawabnya”. “Ya udah ntar jawabnya diranjang ja ya”. Aku tertegun mendengar ucapannya yang to the poiny
banget itu. Baru kenal dah mo bawa aku ke ranjangnya. Bener sih aku dah diblanjain, kaya dah ngasi uang muka ja. Masak bodoh lah, aku juga dah pengen karena dah lama aku gak maen setelah bubaran ma mantanku itu. Karena tau aku gak mo ngomongin itu, dia ngajakin ngobrol yang enteng2 aja. Selesai makan, kita masi mendengarkan musik di lounge cafe itu. Dia memesan minuman alkohol, “gak apa ya Din minum dikit, biar tambah anget”. aku gak pernah minum alkohol, tapi dia dah pesen ya aku minum saja sesloki. “Om jangan minum banyak2, ntar mabuk, pulangnya sapa yang nyetir”. “Kan ada kamu”. “betty gak bisa nyetir om”. “Mangnya
betty gak pernah diatas ya”, katanya sambil tertawa. “Ih, si om, ngomongin mabuk kok nyambungnya ke situ sih”. “Ya udah, aku brenti minum deh”. DIa minumnya cuma beberapa sloki saja sih. Aku enjoy banget malming ma si om, dia pinter banget bikin aku nyaman. Orangnya humoris sekali, ada aja yang jadi bahan omongannya. Gak terasa waktu dah larut juga. “Om ngantuk nih, pulang yuk” “Pengen bobo ya Din, ato pengen diboboin”. “Gak tau ah, orang ngantuk masi aja dibecandain”, “Aku gak becanda, aku beneran pengen boboin kamu”. Aku diem aja, di mobil aku juga gak
banyak ngomong, ngantuk sih, sehingga aku gak sadar alo dia membawa aku ke apartmennya. “Kok ke sini om”, “Gak apa kan, kamu nemenin aku malming di apartmenku aja ya”.

Dah sampe diapartmennya ya aku gak bisa nolak lagi. Dia parkir mobilnya ditempatnya di basement, aku digandengnya menuju ke lift. Didalem lift aku dipeluknya, pipiku diciumnya lembut. Aku senang diperlakukan romantis gitu. Sesampainya diapatrtmen aku ditunjukkan ruangan2nya. Gak besar sih, ada 2 kamar tidur dengan kamar mandi didalem, ruang tamu menyatu dengan ruang makan, pantri yang sekaligus berfungsi sebagai dapur dengan peralatan standard : lemari es, oven gas, rice cooker dan microwave. Satu lagi corner untuk cuci dan jemur. Tempat jemurnya diteras balkon apartmennya. Malem gini asik juga berdiri di teras balkonnya menikmati kerlap kerlip lampu kota dan udara yang sejuk. Dia memelukku dari belakang dan mencium leherku. “Oom…”, aku melenguh kegelian.
“Masuk yuk, disini dingin, nanti kamu masuk angin. Mending juga kemasukan yang laen kan”. Aku digandengnya mauk dan duduk di sofa. “Kamu mo tuker baju Din, pake aja kaos oblongku yang gombrong, biar santai. Kamu malem ini gak usah balik ke kos ya”. Aku menggangguk, dia mengambilkan kaos gombrongnya, aku mengganti pakeanku dengan kaos itu, bra juga kulepas, dan cd masi kupake. Aku mengganti pakeanku di kamar mandi. Memang kalo di kos aku selalu pake cd aja dalemannya. Aku tau pasti dia dah napsu mo maen ma aku. aku juga pengen jadi gak masalah deh. Ketika aku keluar dari kamar mandi yang ada dikamarnya, dia
sudah terbaring diranjang. Napsuku langsung timbul melihat pemandangan indah, tubuh yang kekar dan dadanya yang bidang hanya dibalut sepotong cd dimana terlihat jelas batangnya besar dan panjang, tercetak dengan jelas di cdnya. Kayaknya batangnya dah tegang berat. dia tersenyum melihatku. “Suka ngeliat aku gini Din”. Aku jadi tersipu malu. Kemudian dia mulai mengusap2batangnya dari luar cdnya. sengaja dia pelan2 menurunkan cdnya sehingga nongollah batangnya yang besar mengacung dengan gagahnya. Aku terbelalak ngeliat batang segede itu. “Kamu
pengen ngerasain batangku ya Din, belum pernah ya ngerasain batang segede aku punya. Aku juga napsu ngeliat kamu Sin, bodi kamu merangsang banget deh”.

Dia bangun dalam keadaan telanjang bulat menuju ke tempat aku berdiri. batangnya yang tegang berat berayun2 seirama jalannya. Dia segera memelukku dan menarikku ke ranjang. Kaos yang kupake segera dilepaskannya, begitu juga cdku. Dia meneguk liur memandangi tubuh telanjang ku yang mulus, dada yang besar dengan pentil yang dah mengeras dan jembiku yang lebat menutupi meqiku dibawah sana. Kemudian dia mencium serta mengulum bibirku. Aku balas memeluknya.
bibirku digigitnya pelan pelan, bibirnya turun terus menciumi seluruh lekuk tubuhku mulai dari leher terus kebawah kepentilku, dikulumnya pentilku yang sudah mengeras, aku merintih rintih karena nikmat. Aku menekan kepalanya ke dadaku sehingga wajahnya terbenam di dadaku. Dia terus menjelajahi tubuhku, dijilatinya pelan dari bagian bawah dadaku sampe ke puser. Aku makin mendesis2, apalagi ketika jilatannya sampe ke meqiku yang berjembi tebal. Dia menjilati jembiku dulu sampe jembiku menjadi basah kuyup, pelan pelan jilatannya mulai menyusuri bibir meqiku terus ke klitku. Ketika lidahnya menyentuh klitku, aku terlonjak kegelian. Dia
menahan kakiku dan pelan2 dikuakkannya pahaku sehingga kepalanya tepat berada diantara pahaku. Lidahnya menyusupi meqiku dan menjilati klitku yang makin membengkak. meqiku berlendir, dia menjilati lendir yang keluar. Aku gak tahan lagi, aku mengejan dengan suara serak, tanganku mencengkeram seprei dan kakiku menjepit kepalanya yang ada diselangkanganku. Aku nyampe. “Om, nikmat banget deh, padahal belum dienjot ya”, kataku mendesah. Dia diam saja, dan berbaring telentang.
“Kamu diatas ya Din, biar masuknya dalem”, ajaknya.

aku mulai mengambil posisi berjongkok tepat diantara batangnya yang sudah tegang berat. “Aku masukkin batangku ke meqi kamu ya Din”, katanya sambil mengarahkan batangnya menyentuh bibir meqiku. Dia tidak masuk menekankan batangnya masuk ke meqiku tapi digesek2kan di bibir meqiku yang berlendir sehingga kepalanya yang besar itu basah dan mengkilap. Aku terbuai, dengan mata terpejam aku mendesah2 saking
napsunya, “mas, masukin dong.” aku mulai menekan kepala batangnya yang sudah pas berada di mulut meqiku. Pelan2 batangnya menyusup kedalam meqiku, “Akh om, gede banget”, erangku. “Apanya yang besar Din”, dia memancing reaksiku. “Punyanya om..!!” “Apa namanya..?” dia memancing lagi, aku langsung aja menjawab, “batang om, besar sekali”. Dengan sekali hentakan keatas batangnya menyeruak masuk meqiku. “Ooh om, pelan2 om”, aku mendesah lirih. Mataku terbeliak, mulutku terbuka, tanganku mencengkeranm seprei kuat2. Bibir meqiku ampe terkuak lebar seakan tidak muat untuk menelan batang besarnya. “meqi kamu sempit sekali Din”, jawabnya. aku mulai berirama menaik turunkan pantatku,
batangnya masuk merojok meqiku tahap demi tahap sehingga akhirnya ambles semuanya. Pelan2 dia ikut bergoyang menarik ulur batang besarnya. Aku mulai merasa sensasi yang luar biasa nikmatnya. meqiku yang sudah licin terasa penuh sesak kemasukan batangnya yang besar, batangnya terasa banget menggesek meqiku yang sudah basah berlendir itu. “om, enak banget om, terus om”, erangku. “Terus diapain Din”, jawabnya menggoda aku lagi. “Terus enjotin meqi betty om”, jawabku to the point. “enjotin pake batang gede om”. Enjotannya dari bawah makin
menggebu sehingga aku makin menggeliat2. AKu memeluknya dan mencium
bibirnya dengan agresif, dia menyambut ciumanku. Nafasku memburu kencang, lidahku saling mengait dengan lidahnya, saling menyedot.
Kemudian dia menggulingkan aku sehingga aku dibawah, dia mulai mengenjotkan batangnya keluar masuk dengan cepat. aku mengangkangkan pahaku lebar2, supaya dia lebih mudah menyodokan batangnya keluar masuk. Keluar masuknya batangnya sampe menimbulkan suara berdecak2 yang seirama dengan keluar masuknya batangnya, karena basahnya meqiku. “om, enak sekali batang om, enjotin meqi betty yang cepet om, nikmat banget”, desahku. “Ooh meqi kamu sempit banget
Din, terasa banget sedotannya. Nikmat banget deh”, jawabnya sambil terus mengenjotkan batangnya keluar masuk meqiku. Enjotannya makin ganas, pentilku diemut2nya. Aku menggelinjang kenikmatan, dada kubusungkan dan kugerak2kan kekiri kekanan supaya 2 pentilku mendapat giliran diemut, “ssh, om, nikmat banget dienjot ama om, pentil betty dikenyot terus om”, erangku lagi. “betty bisa ketagihan dienjot ama om. Ooh om, betty gak tahan lagi om, mau nyampeee”.” Aku mengejang sambil memeluk tubuhnya erat2, sambil menikmati kenikmatan yang melanda
tubuhku, luar biasa rasanya. “Din, aku masih pengen ngenjotin meqi kamu yang lama. Kamu bisa nyampe lagi berkali2″, katanya sambil terus mengenjotkan batangnya.

Dia minta ganti posisi, aku disuruhnya nungging dan meqiku dienjot dari belakang, meqiku terasa berdenyut menyambut masuknya batangnya. Aku memutar2 pantatku mengiringi enjotan batangnya, kalo dia mengenjotkan batangnya masuk aku menyambutnya dengan mendorong pantatku dengan keras ke belakang sehingga batang besarnya masuk dalem sekali ke meqiku. “Ooh nikmatnya om, dienjot dari belakang. Kerasa banget geseken batang om di meqi betty”. Jarinya mengilik2 klitku sambil terus mengenjotkan batangnya keluar masuk. ” Uuh om, nikmat banget om,
terus mainin klit betty om sambil ngenjot meqi betty”, erangku saking nikmatnya. Jarinya terus menekan klitku sambil diputar2, aku mencengkeram seprei erat sekali. Pantat makin kutunggingkan keatas supaya enjotannya makin terasa. Dia memegangi pinggangku sambil mengenjotkan batangnya keluar masuk dengan cepat dan keras. “om, nikmat banget banget om, betty udah gak tahan neh, mau nyampe lagiii”, aku menjadi histeris ketika nyampe untuk kedua kalinya, lebih nikmat
dari yang pertama. Diapun mencabut batangnya dari meqiku dan berbaring
disebelahku. “om. belum muncrat kok dicabut batangnya”, tanyaku. “betty masih mau kok om dienjot lagi, biar bisa nyampe lagi”. Dia setengah bangun dan membelai rambutku, “Kamu masih bisa nyampe lagi kok Din”.”betty mau kok dienjot om semaleman, kan betty bisa nyampe terus2an, nikmat banget deh om”.

Istirahat sebentar, dia kembali menaiki aku lagi, secara perlahan tapi pasti dia pun memasukkan batangnya ke dalam meqiku. Aku mendesah dan merintih, ketika dia mengenjotkan batangnya sampe ambles semua aku kembali menjerit, “Aaah , om ..”. batangnya bettyikturunkan dengan cepat, akupun mengimbanginya dengan gerakan pantatku yang sebaliknya. Bibirnya bermain di pentilku, sesekali dia menciumi ketekku, bau keringatnya merangsang katanya. Aku memeluknya dan mengelus2
punggungnya sambil menjerit dan mendesah karena nikmat banget rasanya, “Aah om, nikmatnya Terus om, tekan yang keras, aah”. Dia meremas2 dadaku dengan gemas menambah nikmat buatku. Dia terus mengocok meqiku dengan batangnya, aku menjadi makin histeris dan berteriak2 kenikmatan.

Tiba2 dia mencabut batangnya dari meqiku, aku protes, “Kok dicabut om, betty belum nyampe om, dimasukin lagi dong batangnya”. Tapi dia segera menelungkup diatas meqiku dan mulai menjilati bagian dalam pahaku, kemudian meqiku dan terakhir klitku. “om, diapa2in sama om nikmat ya om, terus isep klit betty om, aah”, erangku. Dia memutar badannya dan menyodorkan batangnya ke mulutku. batangnya kujilati dan kukenyot2, dia mengerang tapi tidak melepaskan menjilati meqiku yang dipenuhi lendir itu. “Din, aku dah mau muncrat neh”, katanya sambil mencabut batangnya dari mulutku dan segera dimasukkan kembali ke meqiku.

Dia mulai mengenjot meqiku dengan cepat dan keras, aku rasanya juga sudah mau nyampe lagi, goyangan pantatku menjadi makin liar sambil mendesah2 kenikmatan. Akhirnya dia mengenjotkan batangnya dalam2 di meqiku dan terasa semburan maninya yang hangat didalam meqiku, banyak sekali muncratnya, bersamaan dengan muncratnya akupun nyampe lagi. Aku memeluk tubuhnya erat2, demikian pula dia. “om, nikmat banget deh om”, erangku. Aku terkulai lemes dan bermandikan keringat. Dia kemudian mencabut batangnya dan berbaring disebelahku. Aku meremes2 batangnya yang berlumuran mani dan sudah lemes. Hebatnya gak lama diremes2, batangnya mulai tegang lagi. “om, betty dienjot lagi dong, tuh batangnya
sudah tegang lagi. om kuat banget seh, baru muncrat udah tegang lagi”.
Dia diam saja, aku berinisiatif menaiki tubuhnya. Kusodorkan pentilku ke mulutnya, segera pentilku dikenyot2nya, napsuku mulai memuncak lagi. Aku menggeser ke depan sehingga meqiku berada didepan mulutnya lagi. “om, jilat dong meqi betty, klitnya juga ya om”. Dia mulai menjilati meqiku dan klitku dihisapnya, kadang2 digigitnya pelan, “Aah, om, diemut aja om, jangan digigit”, desahku menggelinjang.

Aku gak bisa menahan diri lagi. Segera meqiku kuarahkan ke batangnya yang sudah tegang berat, kutekan sehingga batangnya kembali amblas di meqiku. Aku mulai menggoyang pantatku turun naik, mengocok batangnya dengan meqiku. Dia memlintir pentilku, aku mendesah2. Karena aku diatas maka aku yang pegang kendali, bibirnya kucium dan dia menyambutnya dengan penuh napsu. Pantatku makin cepat kuturun naikkan.

Tiba2 dia dengan gemas menggulingkan aku sehingga kembali dia yang diatas, dia segera mengenjotkan batangnya keluar masuk meqiku. Aku mengangkangkan pahaku lebar2, menyambut enjotan batangnya, aku gak bisa nahan lebih lama lagi, tubuhku makin sering menggelinjang dan meqiku terasa berdenyut2, “om, aah”. Akhirnya aku nyampe lagi, aku tergolek lemes, tapi dia masih saja menggenjot meqiku dengan cepat dan keras, aku mendesah2 kenikmatan. Hebatnya, dia bisa membuat aku nyampe lagi sebelum akhirnya dengan satu enjotan yang keras kembali dia muncratkan mani di meqiku. Nikmatnya. Dia menciumku, “Din, nikmat banget deh ngenjot kamu”. “iya om, betty juga nikmat banget, kalo ada kesempatan
betty mau kok om enjot lagi”.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.